Universitas Majalengka

Giri Harja 3 Pungkas Dies Natalis UNMA ka-17

Adzan Magrib telah berkumandang disambut rintik hujan membuat suasana hati tak karuan. Malam terus beranjak gelap jam dinding telah menunjukan 18.30 rasanya hujan tak kunjung berhenti bahkan terus membesar dan membesar. 

Pekarangan, Jalan-jalan dan aliran air di depan rumah dipenuhi air hujan yang menyusut deras ke arah Utara menuju Jalan Pemuda yang sudah diapdati kendaraan parkir sepanjang trotoar. Maklum posisi rumah ada di atas dan sedikit berbukit yang membuat air hujan sangat cepat meninggalkan tempat jatuhnya. 

Sesekali  lirik jam dan adzan Isya berkumandang yang hujan tak kunjung berhenti, ku selesaikan kewajiban sambil berdo’a semoga pagelaran Wayang Golek Giri Harja 3 bisa terlaksana dan dapat disaksikan oleh banyak orang yang mencintainya. 

Malam ini tepat Jum’at Malam jam 20.20 tanggal 28/04/23 kekhawatiran dan kecemasan telah sirna, pagelaran wayang segera dimulai dan semua orang berbondong-bondong menghampiri panggung Cepot dan Dawala yang menjadi Idola. Tak peduli rumput basah yang pasti sangat Idola dapat disaksikan dengan dekat. 

Gelanggang Generasi Muda (GGM) jadi saksi semuanya, pagelaran sukses terselenggara sampai pukul 03.00 pagi hari sanga pencinta Cepot membubarkan dirinya menuju rumah masing-masing dengan cerita yang tentu akan berbeda pada masing-masingnya, itulah wayang yang sukses menghipnotis para pencintanya. 

UNMA sudah berusia 17 tahun, Majalengka jadi rumah besarnya dan Indonesia serta Dunia jadi adena bermainnya. UNMA bernas karena kualitas. 

17 tahun bukan waktu yang sedikit “ngolah sumberdaya ku elmu tur pangaji jadi gawe anu utama, nemraken ka nyaah ka sasama jadi cita-cita luhung nu terus di pupuk ku rasa cinta, UNMA ngajadi ciri ngesina peradaban Dunya anu terus robah jeng pangesina. Yu gawe rancage pikeun nanjerukeun asihan tur asuhan anu pinuh ku tata krama”. 

Wayang Golek ngawengku carita adiluhung anu serat hikmah tur paaptah kabalarea, mapag tahun ka 18 UNMA ngabdikeun diri ka balarea ku lebeutna pangalaman jeung pengaweruh anu terus di naratas jalan kasolehan tur kasalametan. 

Kasakumna warga Majalengka anu aya disabudeureun UNMA tur anu ang gang, hayu gawe rancage ngawujudkeun tatanama masyarakat nu adil tur makmur ku jalan ngaronjatkeun elmu pangaweruh di UNMA. InsyaAllah tikenan. Aamin. 

Wilujeng milangkala UNMA anu ka 17 belas, bedas harepan, gawe rancage mengkeutali asih ku luhungna elmu pangaweruh ngeujudkeun masyarakat adil, makmur tur barokah. Wallahualam. 

 kontributor : ENCU M SYAMSUL (DOSEN)